Jadi korban rasis para fans, Paul Pogba banyak yang mendukung

0

Manchester United “jijik” pada penyalahgunaan rasis yang ditujukan pada Paul Pogba setelah pertandingan Liga Premier dengan Wolves pada Senin malam. Pemain internasional Prancis itu gagal mengeksekusi penalti saat United bermain di Molineux dan menjadi sasaran cemoohan rasial di media sosial setelah pertandingan.

United mengatakan mereka “sangat mengutuk” perilaku tersebut dan telah meminta perusahaan media sosial untuk “mengambil tindakan”.

“Semua orang di Manchester United merasa jijik dengan pelecehan rasial yang ditujukan pada Paul Pogba tadi malam dan kami benar-benar mengutuknya,” bunyi pernyataan klub.

“Orang-orang yang menyatakan pandangan ini tidak mewakili nilai-nilai klub hebat kami dan itu mendorong untuk melihat sebagian besar penggemar kami mengutuk ini di media sosial juga.

“Manchester United tidak memiliki toleransi terhadap segala bentuk rasisme atau diskriminasi dan komitmen jangka panjang untuk berkampanye menentangnya melalui inisiatif #AllRedAllEqual kami.

“Kami akan bekerja untuk mengidentifikasi beberapa yang terlibat dalam insiden ini dan mengambil tindakan terkuat yang tersedia bagi kami. Kami juga mendorong perusahaan media sosial untuk mengambil tindakan dalam kasus ini. “

Kebijakan Twitter menyarankan mereka “mengambil tindakan terhadap perilaku yang menargetkan individu dengan perilaku kebencian”

Ini adalah ketiga kalinya dalam seminggu seorang pemain telah ditargetkan dengan pelecehan rasial di platform setelah kesalahan penalti.

Tammy Abraham menjadi sasaran ejekan setelah tendangannya yang gagal di Chelsea dalam kekalahan Piala Super dari Liverpool sementara striker Reading Yakou Meite mengalami pelecehan serupa pada hari Minggu.

Share.

About Author

Leave A Reply